Selamat Datang di Website Masjid Jamie Alfalaq Jl. Gegerkalong Tengah No.7A Bandung Tlp.022-2011755

Masjid Adalah Rumah Allah

Alhamdulillah pada saat ini kita telah memenuhi panggilan Allah, memenuhi seruan Allah, pada setiap hari Jum’at. Kita telah bersiap-siap mandi sunnah, berwudlu dengan sempurna, kemudian melangkah menuju masjid, baik masjid yang berada di kampungnya maupun masjid yang berada di kantornya. Semua itu dalam rangka memenuhi fardu a’in (kewajiban shalat Jum’at yang Allah fardukan).
Ketahuilah bahwa karena dorongan iman kita berkumpul di sini, sebagai bukti adanya iman yang menghiasi sanubari kita, dalam Al Qur’an Allah SWT berfirman, surah At-Taubah ayat 18 yang artinya ; “Hanya saja orang yang memakmurkan masjid, adalah orang yang beriman kepada Allah, beriman kepada hari Akhirat, yang dia menegakkan sholat yang lima waktu dan dia menunaikan zakat, merekalah yang diharapkan mendapatkan hidayah, mendapatkan petunjuk dari Allah SWT”.
Oleh karena itu layaklah kita bersyukur, memuji kepada Allah SWT termasuk di dalam sabda Rasulullah dari Abi Hurairah, yang artinya : “Orang yang bersuci (berwudlu) di rumahnya kemudian dia pergi menuju kesebuah masjid, rumah Allah, untuk tunaikan dari pada fardhu-fardhu dan kewajiban-kewajiban yang telah Allah tetapkan, adalah dia memperoleh dari tiap-tiap langkahnya, satu langkah digugurkan kesalahannya dan diampuni dosanya oleh Allah dan langkah yang lain ditinggikan derajatnya oleh Allah SWT”.
Inilah keberuntungan hamba-hamba yang shaleh, hamba-hamba yang cinta kepada masjid. Dikala dia telah selesai menunaikan kefardhuan, dia pulang kembali ke rumahnya, nanti datang waktu dia balik lagi. Demikian termasuk yang disabdakan oleh nabi kita Muhammad SAW yang artinya : “Apabila kamu melihat/me­nyaksikan ada orang yang selalu membiasakan diri datang ke masjid, dia laksanakan shalat, mengaji, atau ‘itikaf, dia pulang ke rumah esoknya dia kembali lagi, begitu terus menerus, Nabi bersabda saksikanlah orang itu, orang yang imannya teguh kepada Allah SWT”.

Di samping kita gembira dengan penuh pelbagai masjid di kota, namun kita juga merasa prihatin karena tidak sedikit, tetap saja sekalipun pangilan Jum’at telah diperdengarkan/ dikumandangkan, terkadang di pasar masih tetap ramai, di mal-mal masih tetap ramai, bahkan kami menjelang menuju ke masjid ini berdekatan dengan masjid ada beberap orang yang kami lihat orang sedang berbaris untuk membeli makanan, nongkrong, inilah yang kita sangat prihatin, tidak sempat mereka berwudlu, tidak sempat mereka bersiap memenuhi panggilan Allah, shalat yang merupakan fardu ‘ain atas diri mereka.
Di samping itu, kita merasa prihatin sebagaimana sering diungkapkan di masmedia cetak, tidak sedikit orang-orang pada hari Jum’at seharusnya ia pergi ke masjid, namun salah langkah bukan menuju ke masjid namun yang didatangi justru restoran-restoran, kadang-kadang yang dia datangi karoke-karoke, dia datangi hotel-hotel dengan kawan-kawan yang lain jenis untuk bermaksiat, Inilah tindakan-tindakan yang hanya mengikuti hawa nafsu, hentikanlah hal-hal yang semacam itu dan segeralah bertaubat dan meminta ampun kepada Allah SWT.
Marilah mulai dari sekarang kita tingkatkan kepedulian kita memakmurkan masjid-masjid baik yang ber­ada di kampung atau di mana kita bekerja, kalau sudah waktunya shalat kita si’arkan/ramaikan. Inilah yang paling baik dan itulah kewajiban kita. Lihatlah bagaimana nabi Muhammad SAW di saat gawat dengan susah payah nabi hijrah dari negeri Makkah menuju Yastrib / Madinah, Nabi musafir mengembara, dikejar oleh musuh, namun nabi ketika sampai di Quba (kurang lebih 3 km dari pusat kota), nabi membangun sebuah masjid, itulah kemudian yang dikenal dengan masjid Quba, yang selalu diziarahi oleh jamaah haji yang sudah menunaikan ibadah haji.

Menunjukan betapa pentingnya kedudukan masjid di dalam pengembangan agama Islam. Setelah dari Quba Nabi berangkat ke Yastrib, dan di sana juga mengutamakan membangun masjid dari pada membangun pemondokannya. Masjid adalah rumah Allah, di dalam hadits Nabi bersabda, yang artinya : “Masjid itu adalah rumah bagi orang yang bertaqwa”.
Apabila kita betul-betul termasuk orang-orang yang bertaqwa kepada Allah SWT, pasti kita senang/betah untuk berhubungan kepada Allah di masjid. Nabi Muhammad SAW bersabda, yang artinya : “Orang yang betah, orang yang jinak, atau orang yang suka dengan masjid, niscaya Allahpun suka berhubungan dengan dia”. Di samping orang yang hatinya cinta kepada masjid/lekat kepada masjid, dia juga senang beribadah kepada Allah, nanti di akhirat akan mendapat naungan di bawah naungan Arasy Allah SWT, di hari yang tidak ada teduhan, melainkan teduhan Allah SWT.

Di dalam sebuah hadis Nabi Muhammad SAW bersabda, yang artinya : “Ada tujuh macam orang nanti akan mendapat teduhan, naungan di bawah Arasy ar-Rahman, di hari yang tidak ada teduhan atau naungan melainkan teduhan Allah saja, di saat orang lain kepanasan, namun ada tujuh golongan yang selamat tidak ditimpa oleh panas di padang mahsyar yang begitu terik, salah satu di antara­nya adalah seorang laki-laki yang hatinya selalu lekat kepada masjid, ia senang dan suka beribadah kepada Allah SWT”.
Di dalam perkataan Ulama disebutkan “orang yang beriman, yang imannya sejati dia di masjid, bagaikan ikan di air, namun sebalikanya orang yang munafiq, yang lidahnya saja mengaku beriman tapi di bathinnya tidak, berada di masjid bagaikan burung di dalam sangkar”. Sekalipun sangkarnya dari emas, makanannya cukup, minumannya cukup tapi burung itu selalu mencari celah-celah di mana ia bisa keluar Marilah kita kembali kepada tuntunan Nabi Muhammad SAW, kita senang di masjid, barang siapa yang datang ke masjid lalu dia niat ‘itikaf, maka dia akan diampuni dosanya oleh Allah SWT. Marilah kita memohon taufiq kepada Allah SWT, mudah-mudahan semakin tebal iman kita semakin cinta pula kita kepada masjid yang merupakan baitullah (rumah Allah).

Rabu, 25 November 2009

Teks Khutbah Idul Adha 1430 H Ustadz Abu Bakar Ba'asyir

0 komentar
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته إن الحمد لله نحمده نستعينه ونستغفره ونعوذ بالله من شرور أنفسنا ومن سيئات أعمالنا من يهده الله فلا مضل له ومن يضلله فلا هادي له و أشهد أن لا إله إلا الله وحده لا شريك له و أشهد أن محمدا عبده ورسوله

قال تعالي : يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُواْ اتَّقُواْ اللّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوتُنَّ إِلاَّ وَأَنتُم مُّسْلِمُونَ ﴿١٠٢﴾

يَا أَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُواْ رَبَّكُمُ الَّذِي خَلَقَكُم مِّن نَّفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثَّ مِنْهُمَا رِجَالاً كَثِيرًا وَنِسَاء وَاتَّقُواْ اللّهَ الَّذِي تَسَاءلُونَ بِهِ وَالأَرْحَامَ إِنَّ اللّهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيبًا ﴿١﴾

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا ﴿٧٠﴾ يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَمَن يُطِعْ اللَّهَ وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا ﴿٧١﴾

أما بعد فإن أصدق الحديث كتاب الله وخير الهدي هدي محمد { ص ع م } وشر الأمور محدثاتها و كل محدثات بدعة و كل بدعة ضلالة وكل ضلالة في النار

Kaum muslimin rohimakumulloh, Saat wukuf kemarin, jutaan kaum muslimin berkumpul di Padang Arafah dimana tidak ada satu ajaran selain Islam yang mampu mengumpulkan manusia sebanyak itu di satu tempat, satu waktu dan memakai pakaian ihram yang sama. Subhanalloh walhamdu lillahi, Allohu Akbar !

Dan hari ini, 1 milyar lebih manusia berdiri sholat menghadap satu arah yang sama dari berbagai tempat di muka bumi dan memenuhi langit dengan suara takbir yang sama. Kemudian nanti, kita akan menyembelih hewan qurban dalam rangka ibadah kepada Alloh Subhanahu wa Ta’ala semata–mata dan terus mengumandangkan takbir sampai selesainya hari Tasyriq. Betapa mulia ibadah qurban ini maka Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah rahimahullahu sebagaimana dalam Majmu’ Fatawa ketika menafsirkan ayat kedua surat Al-Kautsar (“Maka dirikanlah shalat karena Tuhanmu dan berkorbanlah“) menguraikan bahwa Allah Subhanahu wa Ta’ala memerintahkan beliau untuk mengumpulkan dua ibadah yang agung ini yaitu shalat dan menyembelih qurban yang menunjukkan sikap taqarrub, tawadhu’, menyadari bahwa ia selalu butuh kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala, husnuzhan, keyakinan yang kuat dan ketenangan hati kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala, janji, perintah, serta keutamaan-Nya. Semoga Alloh menerima ibadah–ibadah kita semua, amiin !

Kaum muslimin rohimakumulloh, Namun ada kenyataan yang membuat kita sulit menerimanya, baru-baru ini Biro Pusat Statistik Israel melansir data jumlah penduduk Yahudi di Israel mencapai 5 juta 542 ribu jiwa sementara kaum muslimin yang terkotak-kota karena faham sesat nasionalisme sesungguhnya memiliki jumlah yang sangat besar yakni lebih dari 1,5 milyar manusia. Tetapi mereka tak berdaya menghadapi bangsa babi dan kera yang jauh lebih kecil jumlahnya, Masjid Al Aqsha yang pernah menjadi kiblat pertama kaum muslimin diperlakukan sewenang–wenang dan biadab oleh Yahudi terlaknat ini. Bayangkan perasaan apa yang menghimpit dan mengiris–iris kaum muslimin Palestina yang setiap melihat dan merasakan langsung penghinaan Yahudi disana. Bisa jadi pada saat kita menyembelih hewan qurban kemudian memasak dan menikmati dagingnya ternyata di Palestina saudara- saudara kita disana juga disembelih oleh Yahudi terlaknat dan mereka menikmati pembantaian itu sebagaimana kaum Ashabul Ukhdud yang duduk–duduk dipinggir parit berapi yang berkobar-kobar bergembira dinyalakan untuk membantai kaum beriman. Wallohul Musta’an !

Kaum muslimin rohimakumulloh, Derita Palestina adalah derita kaum Muslimin. Kaum Muslimin memiliki tanggung jawab untuk membebaskan bumi Palestina dari cengkraman musuh Islam. Kondisi Palestina saat ini, sesungguhnya telah mewajibkan jihad bagi seluruh kaum muslimin, terutama karena dua pasukan telah bertemu di Palestina, yakni antara kuffar Yahudi Israel dengan kaum Muslimin Palestina. Sejak tahun 1947, kaum Zionis Israel terkutuk telah menyerang dan menduduki wilayah kaum muslimin dan mereka terus memperluas daerah jajahan mereka dengan membangun pemukiman-pemukinan baru. Untuk itu, wajib atas seluruh kaum muslimin, khususnya kaum muslimin yang ada di wilayah Palestina untuk terus mengangkat senjata dalam rangka berjihad melawan kuffar yahudi Israel dan tidak menempuh cara-cara lain yang tidak disyari’atkan oleh Islam. Dan menurut pemahaman fiqh Islam yang benar, kewajiban jihad ini terus mengenai kaum muslimin mulai dari yang terdekat hingga yang terjauh domisilinya dari Palestina sampai kaum Muslimin Palestina bisa menghancurkan Zionis Israel dan hidup aman dibawah naungan Syari’at Islam.

Oleh karena itu pula, kami ingatkan para pemimpin dan anggota HAMAS, khusus mereka yang ikhlas dan gagah berani dari Brigade Izzudin Al Qossam, yakni hendaknya kalian kembali berpegang teguh pada Diinul Islam dan tidak menempuh jalan Demokrasi yang kufur. Sudah semestinya kalian bertaubat dan bersatu dengan saudara–saudara Mujahidin lain yang istiqomah dengan manhaj Salafus Sholeh, semisal dari kalangan Jundu Anshorulloh. Kalian tidak boleh memusuhi dan memerangi mereka karena jika kalian tidak berhenti maka kalian tidak ada bedanya dengan penguasa Thoghut Arab lain di sekitar Palestina. Para penguasa Arab banyak yang telah murtad dari Diin yang mulia ini karena mereka secara sadar telah dan terus bahu membahu dengan Amerika dan Sekutu-sekutunya dalam memerangi Jihad kaum Mujahidin. Dan bermusuhan dengan Mujahidin maka kalian tidak akan bisa memenangkan pertempuran dengan Yahudi terkutuk bahkan kalian akan terjebak menjadi antek–antek Zionis sebagaimana yang menimpa para penguasa thoghut Arab itu. Na’udzubillahi min dzalik !

Dan sebagian pemimpin Arab termasuk sebahagian orang yang mengaku Ulama mereka telah berkhianat kepada Alloh dan RasulNya serta mengabaikan kaum muslimin di Palestina. Mereka mengakui eksistensi Negara Israel bahkan membolehkan perjanjian damai dengan bangsa terkutuk ini. Padahal Perdana Mentri Israel pertama yakni David Ben Gurion sendiri berkata, “Seandainya saya seorang pemimpin Arab maka saya tidak akan menandatangi sebuah peranjian apapun dengan Israel !”

Kaum muslimin rohimakumulloh, Jelaslah , selama tanah–tanah suci kaum muslimin masih terjajah baik langsung maupun tidak langsung oleh kekuatan-kekuatan kuffar Internasional maka keadaan kaum muslimin akan terus mengalami krisis disegala aspek kehidupan. Dimana kita tidak khawatir dengan krisis–krisis yang menimpa dunia kita, krisis politik , krisis ekonomi, dan krisis-krisis sejenisnya. Namun kita amat takut kalau krisis itu justru menimpa Diinul Islam yang kita yakini, yakni ketika aqidah Tauhid tercederai oleh berbagai paham, keyakinan , aliran pemikiran syirik dan sesat seperti ajaran Nasionalis, Sosialis, Demokrasi, Liberalis dan lain-lain yang sengaja ditebarkan musuh-musuh Islam dalam rangka Ghozwul Fikri (Perang Pemikiran) untuk menghancurkan Islam dari dalam.

Jika pada perang fisik seperti yang terjadi di beberapa tempat di dunia Islam, para Mujahid akan beroleh dua kemuliaan yakni menang atau syahiid maka pada medan Ghozwul Fikri, kaum muslimin terjebak pada kondisi yang amat berbahaya bagi Diin-nya. Fisik mereka tidak dibunuh namun pemikiran dan keyakinan kaum muslimin dirubah dan diobok–obok sedemikian rupa sehingga kebanyakan kaum muslimin secara tidak sadar terjerumus dalam kemusyrikan tanpa mereka sadari. Bencana atau krisis apa lagi yang lebih besar dari hal Ini ?

Mari kita lihat Jaringan Iblis Liberal dan jaringan-jaringan serupa lainnya, mereka bekerja diatas kebodohan ummat Islam pada umumnya untuk mencela , memojokkan dan menghancurkan kaum muslimin yang ta’at dalam mengamalkan Al-qur’an dan Sunnah. Mereka menyebut kalangan yang patuh dalam mengamalkan tuntunan Al-qur’an dan Sunnah terutama jihad dengan sebutan-sebutan yang buruk untuk mengecoh masyarakat. Mereka mengumbar kata–kata Fundamentalis, Teroris dan sebagainya disamping mereka terus dengan tekunnya menyebarkan pemahaman–pemahaman sesat melalui berbagai media dan penerbitan yang dibiayai Amerika dan sekutu-sekutunya yang terlaknat.

Alloh Subhanahu wa Ta’la berfirman :

لَا يَسَّمَّعُونَ إِلَى الْمَلَإِ الْأَعْلَى وَيُقْذَفُونَ مِن كُلِّ جَانِبٍ ﴿٨﴾

"Mereka ingin memadamkan cahaya Allah dengan mulut (tipu daya) mereka, tetapi Allah (justru) menyempurnakan cahaya-Nya, walau orang-orang kafir membencinya". ( QS. Ash Shoff : 8 )

الَّذِينَ يَسْتَحِبُّونَ الْحَيَاةَ الدُّنْيَا عَلَى الآخِرَةِ وَيَصُدُّونَ عَن سَبِيلِ اللّهِ وَيَبْغُونَهَا عِوَجًا أُوْلَئِكَ فِي ضَلاَلٍ بَعِيدٍ ﴿٣﴾

"Menghalang-halangi (manusia) dari jalan Allah dan menginginkan agar jalan Allah itu bengkok." (QS. Ibrahim : 3)

Siapa mereka? Sebagian dari mereka justru lahir dan besar dari ormas-ormas Islam yang besar dan terkemuka, mereka telah menjadi Malin Kundang, sang anak durhaka. Dan Malin Kundang jenis ini tidak hanya durhaka kepada kaum muslimin yang menghidupi dan membesarkan mereka. Bahkan mereka durhaka dan menentang Alloh Azza wa Jalla. Sungguh mereka ini telah kafir murtad maka siapapun yang ragu atas kekafiran mereka niscaya akan sama dengan mereka yang telah murtad itu!

Kaum muslimin rohimakumulloh, Berbagai ajaran sesat hari ini terus muncul, tumbuh dan berkembang dimana-mana sehingga ummat Islam terus berkecimpung dalam kesesatan kecuali mereka yang rahmati Allah Swt. Tidak ragu lagi, semua kesesatan ini memang dibiarkan bahkan sebahagiannya dibantu pendanaannya dengan tujuan agar Diinul Islam menjadi bengkok tidak karuan. Musuh-musuh bersatu padu dan membelanjakan harta mereka untuk merusak Islam dan menguasai kaum muslimin. Mereka sangat takut dan khawatir jika kaum muslimin kembali kepada ajaran Islam yang benar karena kebangkitan kaum muslimin adalah momok (hantu) yang tidak bisa menjadikan mereka menikmati kekayaan alam yang ada di negri–negri yang dihuni mayoritas kaum muslimin. Begitulah manhaj (metode) Fir’aun agar kekuasaan yang dimilikinya langgeng maka mereka mengobok-obok ajaran Islam agar umat Islam menjadi lemah dan mudah dikuasai. Manhaj ini diadopsi dengan baik oleh para penjajah Salib terhadap negri-negri jajahannya, begitu juga para penguasa boneka hasil didikan mereka.

Dengan mengatasnamakan kepentingan nasional dan persatuan bangsa, kaum muslimin mereka paksa untuk menerima kemusyrikan dan kesesatan yang mereka ajarkan. Satu kelompok dipilah sebagai kelompok Moderat yakni kelompok kaum muslimin yang mau bertoleransi dengan kemusyrikan dan kemunkaran, yang lainnya dikatagorikan garis keras, radikal bahkan teroris. Yakni kelompok kaum muslimin yang berpegang tegung kepada Al-qur’an dan As-Sunnah dan mengobarkan semangat Jihad. Kemudian mereka adu domba bukan saja pada level wacana tapi juga pada tahapan praktis dengan perebutan asset ummat Islam seperti masjid, pondok pesantren, yayasan dan sebagainya untuk diisi ajaran-ajaran sesat. Sehingga mereka menyalahkan dan mencela kader-kader muda Islam yang amat bagus dan istiqomah melakukan aktivitas Islami di sekitar masjid dan pondok yang diklaim sebagai milik organisasi mereka. Kemudian menyebut kalangan aktivis muda Islam sebagai perpanjangan tangan organisasi Islam yang transnasional seperti Hizbu Tahrir, Ikhwanul Muslimin bahkan Al Qaeda. Masya Alloh !

Kaum muslimin rohimakumulloh, Jadi jama’ah sekalian , dimana makna Ibadah Haji dan Qurban yang kita lakukan? Apakah semua itu hanya prosesi mencari gelar haji dan keharuman nama? Bukankah berhaji itu menunjukan bahwa Islam itu memang agama yang transnasional atau universal? Bukankah berkurban itu bermakna keikhlasan kita dalam tho’at kepada Alloh Azza wa Jalla sebagaimana kethoatan yang dicontohkan oleh nabi Ibrahim a.s. Beliau siap menempatkan istri yang baru melahirkan dan anak yang baru lahir dipadang pasir yang tidak ada tumbuh-tumbuhan dan air demi melaksanakan perintah Alloh swt. sebagaimana firman Allah

رَّبَّنَا إِنِّي أَسْكَنتُ مِن ذُرِّيَّتِي بِوَادٍ غَيْرِ ذِي زَرْعٍ عِندَ بَيْتِكَ الْمُحَرَّمِ رَبَّنَا لِيُقِيمُواْ الصَّلاَةَ فَاجْعَلْ أَفْئِدَةً مِّنَ النَّاسِ تَهْوِي إِلَيْهِمْ وَارْزُقْهُم مِّنَ الثَّمَرَاتِ لَعَلَّهُمْ يَشْكُرُونَ ﴿٣٧﴾

"Ya Tuhan Kami, Sesungguhnya aku telah menempatkan sebahagian keturunanku di lembah yang tidak mempunyai tanam-tanaman di dekat rumah Engkau (Baitullah) yang dihormati, Ya Tuhan Kami (yang demikian itu) agar mereka mendirikan shalat, Maka Jadikanlah hati sebagian manusia cenderung kepada mereka dan beri rezkilah mereka dari buah-buahan, Mudah-mudahan mereka bersyukur." (QS. Ibrahim : 37)

Dan Juga beliau mengamalkan perintah Allah untuk menyembelih putra satu-satunya kesayangannya dan juga kerelaan putranya untuk disembelih karena semata-mata untuk mentho’ati perintah Allah, sebagaimana firmannya :

فَلَمَّا بَلَغَ مَعَهُ السَّعْيَ قَالَ يَا بُنَيَّ إِنِّي أَرَى فِي الْمَنَامِ أَنِّي أَذْبَحُكَ فَانظُرْ مَاذَا تَرَى قَالَ يَا أَبَتِ افْعَلْ مَا تُؤْمَرُ سَتَجِدُنِي إِن شَاء اللَّهُ مِنَ الصَّابِرِينَ ﴿١٠٢﴾

"Maka tatkala anak itu sampai (pada umur sanggup) berusaha bersama-sama Ibrahim, Ibrahim berkata: "Hai anakku Sesungguhnya aku melihat dalam mimpi bahwa aku menyembelihmu. Maka fikirkanlah apa pendapatmu!" ia menjawab: "Hai bapakku, kerjakanlah apa yang diperintahkan kepadamu; insya Allah kamu akan mendapatiku Termasuk orang-orang yang sabar"." (QS. Ash-Shaffat: 102-108)

Marilah kita semua kembali (bertaubat) kepada Alloh Subhanahu wa Ta’ala dan secara jujur kita akui bahwa kita masih terjangkit penyakit Wahn (cinta dunia dan takut mati) sehingga kita belum memiliki amal yang sungguh-sungguh untuk kemuliaan Islam dan kaum Muslimin. Kemudian kita tanamkan tekad dalam dada bahwa Insya Alloh kita akan siap mengorbankan apa saja yang paling berharga dalam hidup kita baik harta maupun jabatan dan nyawa untuk mendapatkan maghfiroh, rahmat dan ridho-Nya yakni dengan terus maju pantang mundur berjuang dengan dakwah wal jihad demi tegaknya masyarakat yang hanya mau diatur oleh Al -Quran dan As-Sunnah. Dimana dengan sendirinya, kita juga harus melakukan penolakan dan perlawanan yang hebat terhadap segala ajaran dan aturan manusia yang tidak mau tunduk kepada Hukum Alloh secara kaffah seperti faham Nasionalis, Sosialis, Demokrasi, Kapitalis, Liberalis dan lain-lain. Oleh karenanya, mari kita galang kekuatan kaum muslimin dalam konteks I’daadul Quwwah (mempersiapkan kekuatan) untuk menyongsong kewajiban suci untuk pembebasan negri-negri dan tempat-tempat suci kaum muslimin dengan jihad fii Sabilillah. Dalam rangka mentho’ati perintah Allah swt.

وَأَعِدُّواْ لَهُم مَّا اسْتَطَعْتُم مِّن قُوَّةٍ وَمِن رِّبَاطِ الْخَيْلِ تُرْهِبُونَ بِهِ عَدْوَّ اللّهِ وَعَدُوَّكُمْ وَآخَرِينَ مِن دُونِهِمْ لاَ تَعْلَمُونَهُمُ اللّهُ يَعْلَمُهُمْ وَمَا تُنفِقُواْ مِن شَيْءٍ فِي سَبِيلِ اللّهِ يُوَفَّ إِلَيْكُمْ وَأَنتُمْ لاَ تُظْلَمُونَ ﴿٦٠﴾

"Dan siapkanlah untuk menghadapi mereka kekuatan apa saja yang kamu sanggupi dan dari kuda-kuda yang ditambat untuk berperang (yang dengan persiapan itu) kamu menggentarkan musuh Allah dan musuhmu dan orang orang selain mereka yang kamu tidak mengetahuinya; sedang Allah mengetahuinya. apa saja yang kamu nafkahkan pada jalan Allah niscaya akan dibalasi dengan cukup kepadamu dan kamu tidak akan dianiaya (dirugikan)." (QS. Al-Anfal : 60)

Dan perintah Allah Swt:

وَقَاتِلُوهُمْ حَتَّى لاَ تَكُونَ فِتْنَةٌ وَيَكُونَ الدِّينُ كُلُّهُ لِلّه فَإِنِ انتَهَوْاْ فَإِنَّ اللّهَ بِمَا يَعْمَلُونَ بَصِيرٌ ﴿٣٩﴾

“Dan perangilah mereka, supaya jangan ada fitnah dan supaya agama itu semata-mata untuk Allah. jika mereka berhenti (dari kekafiran), Maka Sesungguhnya Allah Maha melihat apa yang mereka kerjakan.” (QS. Al-Anfal : 39)

Hasbunalloh wa ni’mal wakiil ni’mal maula wa ni’man nashiir , Allohu Akbar wa lillahil hamd ! Akhirnya , marilah kita berdoa’a kepada Alloh Azza wa Jalla :

اللهم لا تجعل مصيبتنا في ديننا ولا تجعل الدنيا أكبر هــمنا ولا مبلغ علمنا ولا تسلط علينا من لا يرحمنا اللهم انصر المجاهدين في كل مكان واجمع كلمتهم وثبت أقدامهم وانصرهم علي عدوك وعدوهم وانصرهم نصرا مؤزرا اللهم أنج المجاهدين المسجونين والغارّين بدينهم في كل مكان اللهم العن كفرة أهل الكتاب الذين يصدون عن سبيلك ويكذبون رسلك و يقاتلون أولياءك . اللهم خالف بين كلمهم وأنزل بهم بأسك الذي لا ترده عن القوم المجرمين ربنا آتنا في الدنيا حسنة و في الآخرة حسنة وقنا عذاب النار ربنا تقبل منا إنك أنت السميع العليم و تب علينا إنك أنت التواب الرحيم سبحان ربك رب العزة عما يصفون و سلام على المرسلين . والحمد لله رب العالمين

0 komentar:

Poskan Komentar